Penyakit Bawang Bakung & Cara Mengatasinya

NilaiKu.id – Bawang daun atau bawang bakung atau Allium fistulosum merupakan jenis tanaman yang sering dijadikan bumbu atau bahan penyedap masakan. Sering ditemukan pada masakan Sop, Tumis, sebagian pedagang menggunakannya sebagai pelengkap taburan mie ayam atau bakso dan berbagai jenis masakan lainnya.

Diketahui, ada dua jenis bawang daun yakni Allium fistulosum atau bawang daun bakung dan Allium porum bawang daun prei. Saat ini yang banyak dibudidayakan di Indonesia adalah jenis bawang daun bakung. Selain karena mudah pemeliharaannya, Bawang Daun termasuk jenis tanaman yang tumbuh singkat. Di mana budidayanya bisa diperbanyak secara generatif maupun vegetatif.

Perbanyakan generatif adalah perbanyakan bibit tanaman melalui biji atau benih. Sedangkan perbanyakan vegetatif adalah perbanyakan tanaman dengan cara memecah anakan dari rumpun utama. Perbanyakan generatif dilakukan dengan menyemai biji atau benih terlebih dahulu.

Bentuk daunnya bulat panjang, berongga seperti pipa. Ujungnya meruncing sedangkan pangkalnya padat berwarna putih. Pada jenis yang lain seperti Allium porum bentuk daunnya pipih seperti pita.

Idealnya untuk menanam bawang daun adalah dataran tinggi dengan rentang ketinggian 900-1700 meter dpl dengan suhu ideal berkisar 19-24oCelcius dengan kelembaban 80-90%.

Meskipun demikian, bawang daun masih bisa tumbuh di dataran rendah yang bersuhu panas. Maka tak jarang bawang daun ini biasa dibudidayakan secara rumahan oleh para ibu yang rajin menanam atau cenderung menyukai dapur hidup.

Namun, tanaman ini juga sering terganggu hama dan penyakit bila cara penanamannya kurang baik. Gangguannya seperti jamur, layu menguning pada ujung daun, karat dan membusuknya bagian batang terutama pada saat musim penghujan.

Hama bawang daun dapat merusak seluruh bagian tanaman, akibatkannya terjadi penurunan hasil panen, kualitas daun dan meningkatnya biaya produksi yang akhirnya merusak income usaha tani Anda. Oleh karenanya, pengendalian hama dan penyakit harus dilakukan dengan baik dan sedini mungkin agar serangan hama dan penyakit dapat ditekan dan kerusakan yang terjadi tidak menimbulkan kerugian besar.

Hama yang biasanya menyerang tanaman Bawang Daun, antara lain adalah Ulat Tanah (Agrotis ipsilon Hfn.) Ulat tanah ini merupakan larva dari kupu-kupu atau yang biasa disebut ngengat, ia menyerang tanaman muda yang berumur antara satu hingga puluhan hari setelah masa tanam, bagian yang diserang adalah daun dan pucuk tanaman.

Pencegahan dan pengendalian ulat tanah dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain: Pergiliran tanaman dengan tanaman yang bukan inang hama ini. Pengendalian secara mekanis dengan menangkap ulat pada sore atau malam hari untuk dimusnahkan. Selain itu, penting memperhatikan sanitasi kebun.
Pemasangan perangkap berupa umpan yang disukai ulat yang diberi lem atau racun adalah cara lainnya dalam mengendalikan hama ini. Sahabat NilaiKu juga bisa melakukan penyemprotan insektisida seperti Hastathion 40 EC, Furadan 3 G, Dursban 20 EC, atau Matador, di sekitar pangkal batang tanaman.

Hama lainnya adalah spesies ulat daun atau ulat grayak yang sering menyerang bawang daun yaitu Spodoptera exiqua Hbn. Ulat ini sangat berbahaya bagi tanaman bawang- bawangan karena serangannya memiliki daya rusak sangat tinggi dan perkembangannya ulat sangat cepat.

Hama ini memakan daging daun sebelah dalam (endodermis) sehingga daun tampak berwarna putih transparan memanjang. Daun yang diserang ulat ini akan layu terkulai.

Penggerekan daun biasanya dimulai dari ujung, menuju pangkal daun. Hama ini aktif menyerang tanaman pada malam hari. Pencegahan dan pengendalian hama ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain: Sanitasi kebun, Penanaman dilakukan serempak, Pergiliran tanaman dengan tanaman yang bukan inang hama.

Dan Pengendalian secara mekanis bisa Sahabat NilaiKu lakukan dengan memunguti telur vang terdapat di ujung daun dan ulat-ulat yang terdapat di permukaan daun bagian dalam. Terakhir, Anda bisa lalukan penyemprotan dengan insektisida. Misalnya, Larvin 375 AS, Atabron 50 EC, atau Cascade 50 EC. Penyemprotan 2-3 kali sehari.
Penggenangan air sesaat.

Hama lainnya adalah Kutu Bawang atau Thrips tabaci Lind, kutu ini juga dikenal dengan sebutan gurem. Thrips menyerang dengan mengisap cairan sel tanaman, baik pada daun maupun pada bagian tanaman yang lain.

Bawang daun yang diserang hama thrips pada mulanya tampak berwarna kuning, kemudian berubah menjadi putih mengilat atau keperak-perakan (pucat), daun berkerut atau mengeriting, dan akhirnya menjadi layu, mengering, dan mati.

Pencegahan dan pengendalian hama ini dapat dilakukan dengan beberapa cara seperti: Sanitasi kebun, Pergiliran tanaman dengan tanaman yang bukan tanaman inang.
Penerapan teknik budidaya bawang daun dengan sistem mulsa plastik hitam perak, Penyebaran musuh alami seperti kumbang macan atau Menochilus sp, Penggenangan air sesaat dan Penyemprotan insektisida, seperti Sevin 5D, Bayrusil 250 EC, Mesurol 50 WP, atau Meathrin 50 EC.

Semoga bermanfaat! Pakai NilaiKu, alat promosi online-mu sehari-hari! DOWNLOAD SEKARANG!

Artikel yang Direkomendasikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.