fbpx Skip to content

Kadistan Pasaman Barat: Para Penyuluh di Pasaman Barat Harus Instal NilaiKu

Sukarli, S.Pt, M.Si, Kepala Dinas Tanaman Pangan Hortikultura dan Peternakan Kabupaten Pasaman Barat, kali ini kedatangan Sahabat NilaiKu, Rida Warsa dan Lusi Intan sari, Fitri dan Komunitas Peternak Ayam Petelur Pasaman Barat, Kelompok Wanita Tani Mandiri (KWT) dan Komunitas Pecinta Bunga, guna menyampaikan aspirasinya masing-masing.

Bertempat di Kantor Dinas Tanaman Pangan Hortikultura dan Peternakan Jalan Pertanian Sukamenanti, Aua Kuniang, Pasaman, Sukarli pun mendengarkan apa yang disampaikan oleh para tamunya tentang masalah yang dihadapi dalam menjalankan usahanya sehingga bisa dicarikan solusi dan jalan keluar.

Terungkap, bahwa para petani bunga sulit mendapatkan bibit tanaman yang mereka perlukan dan para pelaku usaha mikro pun merasa kesulitan menjual produk usahanya.

“Dari komunitas peternak ayam petelur menyampaikan soal harga pakan yang mahal, sulitnya bersaing dengan telur-telur yang datang dari luar daerah Pasaman, tapi itu kan masalah supply demand dan kebutuhan memang cukup besar di Pasaman, nggak bisa juga kita tahan, dijelaskan sama pak Kadis, dan peternak di sini juga belum terlalu banyak, terus tentang KWT yang sudah jarang dikunjungi penyuluh dan rusaknya alat bantuan, banyak sih” ungkap Lusi Intan Sari kepada nilaiku.id (12/04).

Salam Lima Jari! berarti Instal dan Update segera aplikasi NilaiKu versi 5

“Kalau dari kita  sih! Dari Sahabat NilaiKu Gak ada keluhan. Malah tadi Fitri sempat menjelaskan, tentang manfaat NilaiKu kepada kepala dinas. Dan harapannya sih, di NilaiKu seperti yang tadi Pak Rida sampaikan di awal karena selanjutnya ia ada tugas pemakaman Covid, saya jelaskan harapan kita, para penyuluh di wilayah IPDMIP wajib install aplikasi NilaiKu,” lanjut Lusi sambil memperlihatkan peta JalinanKu di aplikasi NilaiKu kepada Kadistan, yang menggambarkan kondisi pengguna NilaiKu di sekitar wilayahnya.

JalinanKu adalah salah satu fitur di aplikasi NilaiKu yang bisa mendeteksi keberadaan Sahabat NilaiKu di daerah masing-masing sehingga bisa  terjalin pertemanan,komunikasi intens, bisnis dan bahkan membuat grup dan forum sesuai dengan yang diinginkan Sahabat NilaiKu berdasarkan kesamaan tempat atau usaha, minat, interest dan lain-lain.

Setelah mengurai berbagai persoalan yang dihadapi para petani dan pelaku UMK, terutama dalam hal pemasaran, menurut Lusi, Sukarli selaku Kepala Dinas Tanaman Pangan Hortikultura dan Peternakan Kabupaten Pasaman Baratkan segera  menginstruksikan para petani dan pelaku UMK di Pasaman Barat agar menggunakan aplikasi NilaiKu.

“Kalau masalah pemasaran pakai NilaiKu! Kata bapak Kadis, tuh!” kata Lusi. Bahkan, setelah mendengar penjelasan dan sharing pengetahuan dari Sahabat NilaiKu tentang manfaat aplikasi NilaiKu, Sukarli selaku kepala dinas berencana menginstuksikan agar semua penyuluh yang ada di wilayah kerjanya menginstal aplikasi NilaiKu.

Pertemuan terbatas para petani, komunitas dan pelaku usaha di kantor dinas

“Saya, tanya kapan tuh, pak? Jawab pak kadis nanti sekalian bila ada pertemuan para penyuluh agar kita menginstal aplikasi NilaiKu, serentakl!” ungkap Lusi sumringah, karena ia merasa bahwa ini adalah pertanda baik, sebab ia menginginkan para petani dan pelaku usaha lainnya bisa merasakan faedah yang sama dengan dirinya dalam hal pemasaran dan meluaskan jaringan usaha.

Bila kita teliti lebih seksama, betapa banyak manfaat sebuah aplikasi bisa kita dapa secara langsungt, dalam hal ini manfaat NilaiKu secara langsung, dinataranya  selain kita bisa meningkatkan kredibilitas usaha kita, mempermudah penyebaran  Informasi produk secara langsung, berbagi pengetahuan, saling bertukar informasi teknologi, menjalin pertemanan dan merangkul mitra bisnis, kita pun bisa meluaskan pasar sehingga omset meningkat.

Bravo Pasaman Barat! Segera nikmati manfaat aplikasi NilaiKu dan semoga usahanya semakin bertambah maju dan berkembang dengan NilaiKu.

Bagikan Ke Sosial Media

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on email

Berita/Artikel Lainnya