fbpx Skip to content

Sahabat NilaiKu, Yuk! Kita Ganti Kaki Palsu Athzil Iksan yang Sudah Sempit dan Bikin Sakit.

Lusi Intan Sari, Sahabat NilaiKu Pasaman Barat, baru saja membagikan KBD produk usahanya pada Jumat Pagi (19/3) di beberapa Platform sosial media termasuk di Grup WhatsApp NilaiKu Pasaman Barat, produk yang ia tawarkan berupa telur  yang diternakan di sekitar rumahnya dalam skala kecil bersama suaminya Rida Warsa.

Kali ini ada yang berbeda dan menyentuh rasa, dalam caption Promosi menggunakan KBD NilaiKu, Lusi menuliskan keterangan, selain berpromosi dan berjualan seperti biasanya, kini Lusi menambahkan hastag Berderma_bersama_warsa_Farm & karena_kita_keluarga.

“Setiap hasil Penjualan Telur hari ini akan disisihkan Rp 5.000/papan untuk membantu mengembalikan semangat belajar ke sekolah Atzhil Iksan (beralamat di Kenagarian Talu, Pasaman Barat), karena kaki palsu yang dulu dibuat ketika kelas 1 SD sekarang sudah sempit dan sakit jika dipaksa memakainya. Dan kini Athzil Iksan sudah duduk di kelas 5 SD. Yuuuk ikutaan…”

Demikian bunyi caption yang rupanya berupa ajakan kepada Sahabat NilaiKu di berbagai daerah di Indonesia untuk ikut andil dalam membantu bocah yang kini membutuhkan bantuan agar bisa kembali berjalan dengan bantuan kaki palsu yang harus ia gunakan.

Modal Sosial Lusi

Awalnya Anggi, Sahabat NilaiKu yang berprofesi sebagai penyuluh di Nagari Talu bercerita kepada Rida Warsa,bahwa terdapat seorang anak peserta sekolah Lapang yang ia garap, anak dari seorang petani penyandang disabilitas  sejak lahir dengan kondisi  butuh pertolongan, terlebih ia tak lagi bisa melakukan aktivitas seperti biasanya ketika kaki palsunya masih berfungsi dengan baik.

 “Anggi ini menanyakan kenapa tidak  sekolah? Dan orang tuanya kemudian bercerita (kepada Anngi), (katanya) sekarang jadi susah (jika pergi) ke sekolah karena kaki palsu yang dulu pernah dibelikan hamba Allah ketika atzil kelas 1 SD sudah sempit dan sakit jika digunakan,” jelas Lusi kepada nilaiku.id (19/3/21). Kondisi dan sasa sakit yang dirasakan Athzil sangatlah beralasan, karena Athzil masih dalam masa pertumbuhan anak-anak dan badan serta anggota tubuhnya akan membesar,  terlebih kini ia sudah menapaki jenjang kelas 5 di sekolah dasar di wilayah Pasaman Barat, artinya sudah lebih dari empat tahun kaki palsunya tak pernah mendapat ganti mengikuti perkembangan tubuhnya.

Athzil Iksan sudah empat tahun belum mampu mengganti kaki palsunya.

Hal tersebut yang membuat Lusi tergerak untuk menghimpun donasi agar kaki palsu Athzil bisa diganti yang baru, yang lebih sesuai dengan ukuran kakinya saat ini dengan rasa ingin meringankan beban sesame dan memberikan kondisi nyaman pada pada penyandang disabilitas yang ia ketahu domisilinya.

“Saya (juga) berusaha menjalankan sunnah Rasulullah dan mensyiarkan dengan cara seperti ini pak, karena sedekah di hari Jum’at adalah salah satu Sunnah di hari Jumat, kami baru memulai sejak Jumat pekan lalu,” imbuh Lusi yang akan menyisihkan Rp 5000,- / papan dari hasil penjualan telur yang ia jual seharga Rp 38.000,-/papan.

Dengan fitur promosi produk di NilaiKu, pengguna aplikasi NilaiKu atau siapa saja bisa membeli produk sambil berdonasi. Dan membeli telur Warsa Farm bu Lusi berarti menyisihkan uangmu untuk ikut serta membelikan kaki palsu baru bagi Athzil, Sahabat! Ayo diborong.

Dan bagi Sahabat yang tergerak untuk berdonasi, bersedekah dan menginfakan hartanya bagi sesama yang membutuhkan pertolongan, untuk pertanyaan dan lain-lain bisa kontak langsung: Lusi Intan Sari 0812-6853-7411/ Rida Warsa 0852-7451-1036

Lihat Modal sosial Lusi Intan Sari di sini, klik: MODAL SOSIAL LUSI

Bagikan Ke Sosial Media

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on email

Berita/Artikel Lainnya